Friday, February 11, 2011

Dendam Yang Termanis

Bila ditimpa musibah, selalu terasa perit menerima. Kena pula musibah datangnya dari kekawan. Allah saja yang tahu betapa sakitnya rasa. Sakitnya tidak terperi bila dikianati mereka yang digelar sahabat.

Kekadang kita minta pada Allah supaya diturunkan bala yang dahsyat pada mereka yang menganiayai. Biar mereka rasa, sakit yang kita rasakan. Kekadang kita berniat sepanjang hidup mereka, mereka akan temui kecelakaan dalam setiap langkah yang ditapakkan.

Ada yang sampai ketahap lakukan solat hajat untuk Allah memberikan keadilan pada. Doa orang teraniaya pasti termakbul.

Tetapi lagi bagus jikalau kita lakukan solat hajat supaya kita diberi kekuatan untuk menempuh ujian dari-Nya. Kita patut berdoa agar kekawan diberikan hidayah dan diampunkan dosa mereka. Dan kita berdoa agar dapat menerima dengan reda ujian-Nya.

Jiwa kita akan tenang. Damai. Bagaikan tiada kekusutan yang pernah berlaku. Rupa-rupanya, kemaafan itu dendam yang termanis untuk sebuah pembalasan.

"Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahawa Allah mengampunimu? (Surah an-Nur : Ayat 21)

"Iaitu orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang lain. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik." (Surah Ali-Imran: Ayat 134)

Kepada semua yang pernah menghadapi masalah dituduh, dianiaya dan dipulaukan. Janganlah kita berdendam dan ingin saling berbalas. Dendam pasti tiada berkesudahan. Allah menyukai orang yang bersih hatinya. Biar ada yang menggelar kita bodoh dan dungu kerana tidak mahu bertindak balas, biar mulut sekeliling mengata keras, yang penting keredaan ada bersama kita.

Kadang-kadang Tuhan menyembunyikan matahari, Dia datangkan petir dan kilat. Kita menangis dan tertanya-tanya ke mana hilangnya matahari, rupa-rupanya Tuhan hendak memberi kita pelangi.

Buat mereka yang pernah aku sakiti tanpa sengaja atau secara sengaja, aku memohon kemaafan untuk segala silap dan salahku, dan aku juga memaafkan setiap silap dan salahmu.

Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget